Kamis, 17 Maret 2011

Harga lovebird, realistiskah?

Di milis infoburung@yahoohroups.com, ada pertanyaan yang cukup menarik untuk didiskusikan. Pertanyaan yang disampaikan oleh sobat Heryanto W itu berkisar masalah perkembangan harga lovebird yang membumbung akhir-akhir ini. Ada empat hal yang ditanyakan dan dua di antaranya saya sampaikan di sini, yakni (1) Apakah yang menyebabkan harga lovebird sedemikian membumbung?; (2) Faktor apakah yang dominan mempengaruhi harga lovebird (warna, jenis, suara atau lainnya)?

Jawaban atas pertanyaan itu disampaikan oleh Om Endar Wardhana. Dia menjawab, antara lain, (1) karena lovebird digemari oleh segala kalangan, kecil, muda, tua, laki, perempuan, hal ini selain warna yang cantik juga mudah perawatannya; (2) harga tergantung warna dan kualitas suaranya.

Saya memang tidak menjawab pertanyaan di milis itu. Tetapi, kira-kira apa pendapat saya tentang itu? Saya tidak akan bercerita panjang lebar karena jawaban saya tentunya sangat-sangat bersifat pribadi. Kalau jawaban obyektifnya, barangkali akan saya sampaikan dsalam 3-4 hari mendatang.

SMS Om Endro

Nah berikut ini adalah sekilas pendapat pribadi saya dan itu sekadar menanggapi SMS dari Om Endro Rajabasa Lampung.
Om Endro: "Apa kabar Om? Mau tanya Om kalau di Solo harga lovebird kacamata yang warna lutino kisaran berapa Om?"

Saya: "Harga sedang gila-gilaan Om. Harga anakan per ekor sudah dimulai dari harga 1,25 juta."

Om Endro: "Bener-bener sudah menguras kantong penghobi lovebird sekarang ini kasihan yang kantongnya pas-pasang cuma bisa penarasan aja.. Ok Om trims infonya."

Saya: "Cari kesenangan dengan burung lain saja Om. Hobi nggak perlu jadi semacam ladang investasi, nanti malah bikin kecewa. Mereka yang sukses jadi penangkar misalnya, benar-benar berdasar hitungan hobi bukan investasi yang harus balik dalam waktu sekian bulan atau tahun."

Om Endro: "Betul sekali Om, biar nggak jadi beban kalau usahanya gagal... Kalau kesenangan dengan burung lain saya masih memeliharanya Om, cuma yang belum kesampaian piara lovebird lutino/albino maklum Om di Lampung jarang yang punya."

Sekian jam saya tidak menengok HP. Ketika melihat SMS Om Endro itu, maka ini komentar yang terucap:

Saya: "Nggak usah kepingin Om, hehehe."

Nah kira-kira itulah pendapat dan saran saya.

SMS Om Arry
Masih soal lovebird, berikut ini adalah SMS-an saya dengan Om Arry di Sumedang:
Om Arry: Om, saya ditawari teman 2 pasang indukan lovebird hijau kepala merah. Sepasang minta 2 juta. Kemahalan enggak?

Saya: Om suka enggak? Kalau suka, bayar saja Om.

Om Arry: Suka sih Om, kepingin punya, siapa tahu nanti harganya bisa naik terus.

Saya: Kira-kira kalau naik terus sampai berapa Om?

Om Arry: Ya enggak tahu Om, harga sekarang ini saja apakah realistis?

Saya: Wah, la menurut Om sendiri?

Om Arry: Sepertinya orang tertarik pelihara lovebird karena harganya yang dimungkinkan naik terus. Saya khawatir seperti harga jalak suren dulu. Langsung drop.

Saya: Nah, jangan turuti emosi Om, ini sudah bukan urusan hobby lagi, tetapi urusan investasi. Bisa kaya bisa bangkrut. Kalau bangkrut karena hobi biasanya masih enjoy, kalau bangkrut karena investasi bisa-bisa bunuh diri...

Om Arry: Hahaha, terima kasih Om sharingnya...

Bagaimana pendapat Anda?

30 komentar:

  1. Wah,wah,wah,..
    Ksh 5 Jempol untk artikel ini.
    Padat berisi.

    BalasHapus
  2. om om, mau tanya kalo Lovebird Hijau Kepala "SETAN" samape berapa harganya ya?

    BalasHapus
  3. Wah, jangan beli karena ikut2an dech. Apalagi karena berharap dapet untung banyak. Kalo kata falsafah tionghoa, yang bagus itu yang bisa nangkep kepala naga. Yang ikut2an paling banter dapet buntutnya. Itu masih mending, lah klo yang dapet ee nya doank??? hahaha.....

    "Belajarlah dari trend anthurium beberapa waktu yang lalu."

    BalasHapus
  4. Permisi Om kl pendapat sy pribadi: LB harga tinggi krn mmg dr warna dan bunyinya semakin bagus kedua2nya semakin mahal. kl utk ternak/investasi menurut saya pribadi sy tdk berani takutnya nanti spt ikan louhan om, dimana dulu ikan2 itu banyak diburu juga baik tua,muda, laki,perempuan n semua golongan lah. karena keindahannya. memang ikan tdk bisa disamakan dgn brg terutama LB. knp saya tkt krn melihat ternaknya yg gampang itu alasan saya. apalagi sdh banyak LB yg semiran. yah mudah2n saja LB tdk spt louhan yg habis manis sepah dibuang. mohon maaf kl ada kata2 yg ngawur. ini hanya sebagian unek2 saya juga. Tks om atas infonya.

    BalasHapus
  5. Sy yakin harga lb pasti turun seiring dg banyaknya persaingan antar peternak yg semakin membludak

    BalasHapus
  6. Tergantung Setan mana Om, SETAN keluaran BBK Cilacap atau SETAN Jogja hahahahaha....

    BalasHapus
  7. Dulu pernah temen ada yg nawarin LB dakocan kacamata 750k, karna saya blum pnya uang maka gak saya beli. Setelah saya dapet sedikit rejeki dan berniat nambah momongan saya pun menanyakan kembali lB tsb...tau ngak om minta brapa ..2100k....weleh weleh..!! Mending buat beli beras...hehehe

    BalasHapus
  8. Gilee benerrr, MB bisa kalah nieh sama LB...tp semua tergantung kepuasan..heheehe

    BalasHapus
  9. hati-hati sistem pasaran hypno marketing ,,,segampang itu dia booming segampang itu pula dia jatuh,,,!!!

    BalasHapus
  10. monggo ditunggu hari H nya saja.saya yakin suatu saat LB dengan harga LB.

    BalasHapus
  11. kalo menurut terawangan Mbah sih, sekitar 4-6 bulan kedepan harganya udah balik kayak awal lagi

    BalasHapus
  12. wah ..kalo gitu sy cukup dengarin aja suara love bird di hp aja deh. soalnya kantong belum cukup...ha...ha...ha

    BalasHapus
  13. biarlah yang terbang tinggi trus terbang tinggi asal esoknya gak ilang di langit atow jatuh...
    Kalo saya duit segitu lbh baik beli MB.. Hrga stabil ocehan variasi.. Lbh enak di dengar telinga... Maknyus..
    Komentar ini memang trlmbat. Tp lbh baik trlambat dr pd tdak kmentar... Kikikikikikik...

    BalasHapus
  14. Kalo menurut saya..,kita kembali ke hukum pasar,bila stok banyak maka harga turun,LB itu kan ternaknya gampang,jd suatu saat bisa ngedrop..,nah kita lihat fakta nya saja,jgan terkecoh para pemain pasar..tq

    BalasHapus
  15. nitip bro, ada games seru lho, ada hubungannya juga ama burung, cekidot, http://hisyamhananto.wordpress.com/2011/03/18/download-angry-birds-untuk-hp-java-jar/

    BalasHapus
  16. hanya menggaris bawahi KALAU BANGKRUT KARENA HOBI MASIH BISA ENJOY TAPI KALAU BANGKRUT KARENA INVESTASI BISA BUNUH DIRI

    BalasHapus
  17. hobi pasti menyenangkan, hobi yang menghasilkan pasti lebih mengembirakan. bener papar om duto, bahwa jangan terbebani oleh hobi kita sendiri yg akirnya malah bikin sutriiieees.

    BalasHapus
  18. Mantab buat artikel ini, meskipun pemula ak ga tertarik yang namanya LB, dah harga mahal bunyinya crecetan ga empuk didenger mending klo buat isian downloud aja atau beli CD SM dah murah bisa bunyi semaunya kita. Maaf klo agak kasar...

    BalasHapus
  19. Ngga pa-pa om., saya setuju-setuju aja harga LB segitu, asal jangan burung gereja ama burung sirpo aja yg harganya ampe segitu.. Wah wahh.. bisa-bisa ngga ada lagi burung liar yang maen-maen mampir ke rumahku..

    BalasHapus
  20. Mantap OM, Ulasannya. Yang namanya Hobby nggak kenal harga mahal atau murah tu. menurut sy pribadi sih LB itu suaranya monoton n warna bulunya aja yang indah. Maaf penilaian pribadi lho. Masalah harga ya tergantung hukum permintaan n penawaran. Bila suatu saat stock banyak pasti stock harga murah. Trims n matur sembah nuwun

    BalasHapus
  21. sepertinya penulis sudah berbakat di bidang jurnalistik
    mending daftar di idblognetwork aja
    royaltinya gede lho

    http://andihendrapaluseri.blogspot.com/2011/03/ketika-pekerjaan-menulis-dihargai-di.html

    http://andihendra.wordpress.com/2011/03/19/ketika-pekerjaan-menulis-dihargai-di-idblognetwork-com/

    BalasHapus
  22. Klo sudah menyangkut kesenangan harga2 tsb masih realistis...

    Jgn lewatkan yg satu ini :
    http://storyza.wordpress.com/2011/03/19/lihat-supermoon-dulu-ah-malam-ini/

    BalasHapus
  23. Tulisan yang bagus. disebut artikel, bukan artikel. disebut pak dalang, tapi lakonnya koq nyata.
    Lovebird memang burung aneh. kalo disukai suaranya, padahal ditelinga ngeprek gak kayak anis kembang. dari warna, ya lebih bagus nuri. kalo dari warna spesial dan suara juaranya, ya lebih enak beli nuri sekaligus anis kembang. apalagi buat investasi, mending beli pick up untuk cari muatan.alasan yang tepat adalah hobby, syukur2 untung.

    Harga selalu naik karena harganya tinggi, jadi membuat banyak orang tergiur untuk menangkar, sehingga permintaan untuk indukan mendongkrak harga jual. tapi yang pasti akan jatuh juga. Semoga dipercepat kejatuhannya agar memelihara kicauan bukan untuk orang berkantong tebal saja. bagi kita yang menderita penyakit penyempitan pembuluh dompet ini bisa stroke denger harganya kalo terus menanjak

    BalasHapus
  24. Gimana diskusi ini di terusin ampek burung rissing star LB ini ampek jatuh.....biar kita-2 ini kebagian merawat dan menikmati keindahan bulunya dari tangkringan rumah kita sendiri??????? SAK JANE SOPO TO SING GAWE REGO LB KAYAK GINI....DUH GUSTI.......

    BalasHapus
  25. harga love bird kayak fenomena bunga, nanti kalo sdh ga musim ato bnyak yg ternak, brg banjir di pasaran, harga nya bisa jatuh, pokoknya yg mngandung kata cinta pasti harganya mahal (red : gelombang cinta, burung cinta) he he...

    BalasHapus
  26. Mbah setuju...Mbah Setuju nak...ojo dolanan cinta huekhuekhuek...

    BalasHapus
  27. Fenomena LB mirip Louhan beberapa tahun yll. tetapi setelah itu orang mudah jenuh (karena louhanpun mudah berbiak), akhirnya .... jadi pecel louhan sekarang.he..he..he

    BalasHapus
  28. ah,,orang2 kita kan latah semua,,tahun ini musim lovebird smua ikut pelihara lovbird,tahun besok musim ciblek pada ikut2an berburu ciblek....saya mah penikmat burung sejati,masih bagusan kenari tuh dibanding lovebird.klo pgn beli burung yg mirip dg lovebird ya beli aja tuh parkit hahahhaha hehehehe

    BalasHapus
  29. Kenapa harga Lovebird mahal??? Karena memang semua harga (benda hidup dan benda mati juga semakin mahal). Info terkini: Dijual hasil silangan Lovebird Kepala Batu VS Lovebird Keras Kepala = dijamin harganya murah meriah we ke ke ke ke ke ke ke

    BalasHapus
  30. Burung LB memang ga bisa disamakan dgn louhan ato anturium.. Perbedaanya para pecinta burung dadakan ini sudah bosan dulu unt memilikinya krn mereka ingin menernak burung lainya yg sama2 mudahnya.. Mereka para pemburu LB orientasinya keuntungan, dan mereka sudah jeli ketika smua org menernak LB maka ketika panen peternak akan menjual dgn bersama2 pula dan dipastikan harga akan anjlok dlm kurun waktu 4-6bln mendatang, ketika para peternak sama2 panen.. Ditingkat peternak dipastikan sekarang terjadi kekosongan stok anakan, smua dibeli unt indukan.. Siap menunggu aja..! Maaf bila tdk berkenan..

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan tidak mengirim SPAM.
Terima kasih.